Desain

Leading vs Kerning vs Tracking: Apa Bedanya?

Pelajari perbedaan antara lead, kerning, dan tracking dalam tipografi dan bagaimana pengaruhnya terhadap keseluruhan tampilan desain Anda. 31 Mei 2024
Leading vs Kerning vs Tracking: Apa Bedanya?

Tipografi adalah alat penjualan diam-diam—mengkomunikasikan pesan melalui penampilan, gaya, dan karakternya. Namun meskipun kita sering fokus pada pemilihan font dan warna yang tepat, spasi juga merupakan bagian integral dari kotak peralatan tipografi.

Di antara banyak terminologi yang menentukan spasi, ada tiga yang menonjol—Leading, Kerning, dan Tracking. Ini adalah konsep yang cukup sederhana yang memiliki pengaruh kuat terhadap keterbacaan dan estetika jarak dan desain.

Apakah Anda seorang desainer grafis , pelajar, atau ingin menjadi a tipografer profesional , memahami perbedaan antara lead, kerning, dan tracking sangatlah penting. Artikel ini bertujuan untuk mengungkap istilah-istilah tipografi ini dengan penjelasan langsung dan contoh-contoh praktis.

Apa yang Memimpin?

Leading adalah ruang yang Anda sisakan di antara beberapa baris teks.

Spasi baris yang terlalu berdekatan dapat membuat teks terlihat padat dan mengganggu alur membaca. Namun jika jaraknya terlalu jauh, mata Anda harus bekerja lebih keras untuk berpindah dari satu garis ke garis berikutnya.

Selain itu, beberapa huruf, seperti 'd', 'h', atau 'l', menggantung lebih tinggi, dan huruf lainnya, seperti 'g', 'y', atau 'j', menggantung lebih rendah. Memimpin membantu memastikan huruf-huruf ini tidak saling bertabrakan dengan menyesuaikan jarak antar garis. Ruang ini diukur sebagai jarak vertikal dari dasar satu garis (tempat huruf berada) ke garis berikutnya.

Bayangkan sebuah buku—perhatikan spasi di antara baris teks. Bagian depan dalam novel biasanya lebih ketat dibandingkan halaman web untuk mengoptimalkan kenyamanan membaca.

Saat menyesuaikan lead, praktik terbaiknya adalah menargetkan sekitar 120-145% dari ukuran tipe. Ini adalah pengaturan default untuk sebagian besar pengolah kata dan perangkat lunak desain karena menawarkan kompromi terbaik antara keterbacaan dan penghematan ruang.

Latih spasi baris, spasi huruf dengan 100+ gaya font kreatif aktif Alat desain Pixcap . Atau gunakan templat desain kami untuk bereksperimen dengan berbagai teknik spasi dan gaya tata letak.

Apa itu Kerning?

Kerning adalah tentang mengatur jarak antara dua huruf.

Jika huruf-hurufnya terlalu tersebar atau dirapatkan terlalu berdekatan, hal ini dapat membuat membaca menjadi sulit. Spasi ini sangat penting dalam desain karena mempengaruhi kemudahan membaca dan melihat teks. Tujuannya adalah untuk mencapai jarak antar karakter yang proporsional.

Perhatian khusus diperlukan untuk huruf dengan bit tambahan (seperti serif) atau yang tidak lurus (seperti "A", "W", atau "V") agar terlihat konsisten dengan keseluruhan kata. Beberapa font memerlukan penyesuaian khusus untuk pasangan huruf tertentu guna memastikan keduanya cocok satu sama lain.

Ingat, kerning sangat penting untuk teks yang lebih besar seperti judul karena spasi yang aneh akan lebih terlihat. Melakukan kerning dengan benar berarti semuanya terlihat bersih dan mudah dibaca.

Aturan Kerning Mudah

Saat melakukan kerning teks, penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor seperti ascender (huruf yang berada di atas tinggi x teks Anda, seperti "d", "h", atau "l"), descender (huruf yang turun di bawah garis dasar, seperti "g", "y", atau "j"), dan bentuk huruf secara keseluruhan.

Selain itu, penting untuk memeriksa media dan ukuran teks yang diinginkan, karena kerning mungkin perlu disesuaikan agar mudah dibaca dan dibaca. Setiap jenis huruf memiliki nilai kerning tersendiri, namun desainer sering kali harus menyesuaikan jarak antar kombinasi huruf tertentu secara manual untuk meningkatkan kualitas tipografi secara keseluruhan.

Kerning yang baik sangat penting dalam tipografi dan dapat meningkatkan dampak visual secara keseluruhan dan profesionalisme sebuah desain.

Apa itu Pelacakan?

Pelacakan mengacu pada jarak keseluruhan antara semua huruf dalam satu blok teks. Berbeda dengan kerning yang mengatur jarak antar huruf.

Jika pelacakan diatur terlalu lebar, hal ini dapat membuat teks terlihat longgar dan terputus-putus, sedangkan pengaturan yang terlalu ketat dapat menyebabkan huruf menyatu dan mempersulit pembacaan.

Secara umum, pelacakan harus digunakan dengan hemat dan hanya untuk menyesuaikan tampilan keseluruhan blok teks. Ini sering digunakan dalam headline atau judul, namun tidak disarankan untuk body copy karena dapat berdampak negatif pada keterbacaan.

Penting untuk dicatat bahwa pelacakan mempengaruhi semua huruf dalam satu blok teks secara merata, jadi ini harus digunakan dengan hati-hati untuk menghindari tipografi terlihat tidak seimbang atau tidak rata.

Perancang harus mempertimbangkan ukuran font yang dimaksudkan dan ukuran teks saat menyesuaikan pelacakan. Misalnya, judul yang besar mungkin memerlukan pelacakan yang lebih ketat untuk dampak visual, sedangkan body copy yang lebih kecil mungkin memerlukan pelacakan yang lebih longgar agar mudah dibaca.

Memimpin vs Kerning vs Pelacakan

Secara umum, lead, kerning, dan tracking berperan dalam mengatur spasi huruf agar teks terlihat lebih baik dan mudah dibaca dalam desain. Namun, masing-masing memiliki tujuannya masing-masing:

  • Hasil visual: Desainer menggunakan kerning untuk tampilan yang seimbang dan menarik, melacak ketika mereka tidak menyukai spasi font, dan mengarah pada efek tebal yang menarik perhatian.

  • Proses desain: Kerning dan lead menyelesaikan desain, pelacakan dapat dilakukan kapan saja. Pelacakan menyesuaikan jarak antar kata terlebih dahulu, kemudian memimpin melakukan hal yang sama untuk baris teks, dan kerning menyempurnakan judul atau logo.

  • Kegunaan: Kerning ditujukan untuk font dan judul berukuran sedang hingga besar untuk memperbaiki masalah spasi. Leading mengoreksi ascender atau descender seperti h, t, g, atau y untuk mencegah tumpang tindih. Pelacakan membantu dengan font yang sulit dibaca atau huruf tebal yang menyebar ke area lain.

Kapan Menyesuaikan Leading, Kerning, atau Tracking?

Menyesuaikan awalan, kerning, dan pelacakan adalah langkah penting dalam tipografi yang dapat berdampak signifikan terhadap keterbacaan dan daya tarik estetika teks. Berikut adalah skenario spesifik ketika penyesuaian mungkin diperlukan:

  • Penyesuaian awal sering kali diperlukan saat teks padat atau saat bekerja dengan berbagai ukuran font dalam dokumen yang sama. Tingkatkan awalan dalam blok teks yang padat untuk meningkatkan keterbacaan, terutama dalam paragraf panjang atau teks akademis.

  • Penyesuaian kerning sangat penting ketika bekerja dengan font tampilan besar di judul, logo, atau judul. Sesuaikan kerning untuk memperbaiki spasi yang canggung di antara pasangan huruf tertentu, memastikan teks terlihat kohesif dan menyenangkan secara visual.

  • Penyesuaian pelacakan bermanfaat dalam beberapa hal, termasuk menyempurnakan keseluruhan kepadatan teks dalam judul atau judul untuk dampaknya. Ini juga disesuaikan dalam teks isi untuk lingkungan pengaturan huruf tertentu, seperti cetakan kecil di dokumen atau keterangan hukum, untuk meningkatkan keterbacaan.

Dalam setiap skenario, tujuannya adalah untuk mencapai presentasi teks yang harmonis dan mudah diakses serta sesuai dengan tujuan yang dimaksudkan secara efektif. Penyesuaian pada lead, kerning, dan tracking harus selalu dilakukan dengan mempertimbangkan target audiens dan media teks.

Kesimpulan

Memahami konsep memimpin, kerning, dan pelacakan memungkinkan Anda memanipulasi teks untuk keterbacaan dan daya tarik estetika yang optimal. Dengan pengetahuan ini, Anda dapat menyempurnakan teks dalam berbagai skenario untuk memastikan teks memenuhi tujuan yang dimaksudkan dan menarik perhatian pembaca. Terus jelajahi berbagai teknik dan bereksperimenlah dengan presentasi teks untuk menemukan mana yang paling sesuai dengan kebutuhan spesifik Anda.